Perjalanan Sipiritual Adat Niniok Rajodubalai Di Luhak 50 Kota,

by -266 views

Perjalanan  Sipiritual Adat Niniok Rajodubalai  Di Luhak 50 Kota,

Sumatra,Barat, Transparansi indonesia.co.id Lanjutan perjalanan sipiritual Adat NINIOK RAJODUBALAI (pucuk pimpinan Andiko 44) atas undangan LKAAM 50 Kota dan LAAM Sumatera Barat.

Bersilaturahmi langsung dengan kerabat beliau NINIOK MARAJO INDO di Koto lowe, Limbonang.

Niniok rajodubalai langsung di sambut oleh niniok Marajo indo, sondi padek dan bundo kanduong di rumah soko godang Niniok marajo Indo.

Di kesempatan berbahagia ini niniok rajodubalai yang di diampingi Dt.Rajo ampuni dan Dt.Majo sati melihat langsung bukti nyata mereka BADUNSANAK yaitu berupa batu menhir kuno pada zaman batu kecil pada abad ke V masehi yang di kenal oleh masyarakat adat 50 kota dengan “BATU SANDARAN NINIOK NAN BAROMPEK”.

Tertulis pada batu tersebut nama nama niniok nan barompek
1. Datuok Marajo Indo di koto loweh
2. Datuok Siri Marajo di mungka
3. Datuok Bandaro di mahat
4. Datuok Rajodubalai di Muara Takus.

Baca juga:  Puluhan Masyarakat Wajib KTP Desa Linelean Belum Pernah Lakukan Perekeman KTP-el

Niniok Rajodubalai dan Niniok Marajo Indo sempat poto bersama di “LOSUONG GODANG” pusako milik niniok marajo indo.

Sebuah perjalanan Adat yang penuh dengan kekerabatan di sepanjang masa.

“Insyaallah di lokasi menhir batu kuno tersebut akan segera di adakan pertemuan AKBAR niniok nan bagompek”

Uraian pendek dari perjalanan sipirtual adat Niniok Rajodubalai di luak 50 kota:

Berdasarkan penelitian di Nagari Mahek orang telah hidup 300 tahun Sebelum Masehi.Mereka hidup dengan pertanian sederhana dan berburu sebagai mata pencahariannya.

Mengingat di nagari ini alamnya yang subur dengan air yang cukup dari beberapa anak sungai yang mengalir ke Batang Mahek. Lama kelamaan secara berangsur dengan kehidupan yang makmur tata masyarakatnya mulai diatur dengan rapi.

Adanya 4 (empat) buah batu pembagian wilayah di Balai Batu Mahek dan di Limbonang disebut dengan batu sandaran niniak nan Barompek dan dipercayai adalah untuk tempat Niniok Nan Barompek melakukan sumpah satie yang berisikan:

Baca juga:  Bupati Kampar Didampingi Kapolres serta Dandim Lounching Pembagian Masker Serentak di Kabupaten Kampar

“Salagi buruang Gagak barwarana hitam, Salagi putiah awan dilangik, maka : Sahino Samalu, Sasakik Sasanang, Sapantang Sapanjotian, Salotak Satariak. Surang Taimbau Ampek Datang.”

Adapun Niniak Nan Barompek tersebut adalah :1)Datuak Bandaro memiliki wilayah di Mahek.

2)Datuak Majo Indo yang memiliki wilayah : Koto Laweh, Baruah Gunuang, Koto Tinggi, Pua Data, Talang Anau, Tanjuang Bungo, Sungai Naniang. Sungai Rimbang, Andiang, dan Limbanang mengaku datang dari Mahek.

3)Datuak Siri Maharajo yang memiliki wilayah : Mungka, Jopang Manganti, Talang Maua, Simpang Kapuak, Sungai antuan, G.Bungsu, dan Gunuang Malintang juga mengaku datang dari Mahek.

4) Sementara Niniok Rajo Dubalai yang memiliki wilayah di Muaro Takuih, talago undang (XIII Koto Kampar ,5 koto, Kampar kiri, rokan 4 koto dan kapur 9. ) sebagi pucuok andiko 44.

Salam adat salingkuong alam minangakabau
DT.MAJOSATI.

(Romi)