Dihadiri Forkopimca, Puskesmas Maesaan Launching Vaksinasi Sinovac

by -51 views

Minsel, transparansiindonesia.co.id — Setelah Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan menggelar Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac yang digelar pad Selasa 2 Februari 2021 dan diikuti oleh Forkopimda Minsel maka langsung ditindak lanjuti dengan Launching di setiap Puskesmas dan fasilitas Kesehatan lainnya yang ada di Kabupaten Minahasa Selatan.

Dan pada Rabu, 3 Februari 2021 Puskesmas Maesaan melakukan Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac dimana vaksin Sinovac akan di vaksinkan ke para tenaga kesehatan yang ada di lingkungan kerja Puskesmas Maesaan.

Kegiatan Launching tersebut dihadiri oleh Camat Maesaan Meyti Pangau SPd, Kapolsek Tompasobaru Iptu Jefry Mailensun bersama Wakapolsek Tompasobaru Iptu Jonoks Lapuandu dan personil Polsek Tompasobaru, Koramil 1302-18 Tompasobaru, Kabid Kesehatan Masyarakat Dinkes Minsel Djunaedy Watung, dan para Nakes dan pegawai Puskesmas Maesaan.

Kepala Puskesmas Maesaan dr.Irene Pelengkahu dalam sambutan selamat datang mengatakan bahwa giat Launching ini merupakan tindak lanjut dari apa yang tre lah dilakukan oleh Pemkab Minsel melalui Dinas Kesehatan yang menggelar Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac di RSUD Amurang, dimana vaksin Sinovac untuk tahap pertama ini diperuntukkan bagi tenaga kesehatan.

“Giat Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac di Puskesmas Maesaan ini dilakukan sebagai tindak lanjut dari kegiatan yang sama ditingkat Kabupaten pada kemarin hari, dan vaksin Sinovac ini diperuntukkan bagi tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas Maesaan,” kata dr.Irene Pelengkahu.

Baca juga:  Hingga Hari Ke-2 Pelaksanaan Vaksinasi, 13 Nakes Puskesmas Motoling Barat Telah Divaksin Sinovac

Dikatakannya pula bahwa jumlah Vaksin Sinovac yang disimpan di Chold Chain Puskesmas Maesaan berjumlah 30 Flacon, yang disesuaikan dengan jumlah pegawai dan nakes di Puskesmas Maesaan.

Camat Maesaan Meyti Pangau SPd dalam sambutannya sekaligus membuka secara resmi kegiatan tersebut mengatakan bahwa kegiatan Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac di Puskesmas Maesaan
Dalam sambutannya Camat mengatakan bahwa vaksinasi Vaksin Sinovac merupakan program dari pemerintah pusat yang dimana untuk tahap pertama ini adalah mereka para tenaga kesehatan yang menjadi prioritas karena merupakan garda terdepan dalam pencegahan dan pemberantasan penyebaran Covid-19.

“Atas nama Pemerintah Kabupaten Minahasa Selatan Bupati Ibu DR.Christiany Eugenia Paruntu SE dan Wakil Bupati Pak Franky Donny Wongkar SH, saya membuka secara resmi akan Launching Vaksinasi Vaksin Sinovac di Puskesmas Maesaan,” kata Camat Meity Pangau SPd.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan dr.Erwin Schouten yang diwakili oleh Kabid Kesmas Djunaedy Watung dikesempatan sambutannya mengatakan bahwa vaksin sinovac tersebut sangat aman karena telah melalui uji klinis laboratorium sehingga aman digunakan dan di vaksinkan ke manusia.

“Vaksin Sinovac ini, telah melalui uji klinis di laboratorium, sehingga aman digunakan para nakes tidak usah ragu ataupun takut untuk menerima Vaksin Sinovac, namun tentunya pula harus melalui screening terlebih dahulu apakah memenuhi syarat untuk menerima vaksin sinovac, karena ada beberapa syarat yang harus terpenuhi agar bisa menerima Vaksinasi Vaksin Sinovac,” ujar Djunaedy Watung.

Ditambahkannya pula bahwa vaksin sinovac fungsinya adalah untuk menambah daya tahan tubuh atau meningkatkan imunitas tubuh, jadi orang yang telah divaksin Sinovac, belum tentu aman dari terjangkitnya virus corona, maka dari disiplin penerapan protokol kesehatan harus terus dilakukan.

Baca juga:  Kecamatan Ranoyapo Gelar Rakorev, Rani Rorong Sampaikan Pesan Kamtibmas

Vaksinasi Vaksin Sinovac, akan terus dilakukan hingga mencapai warga masyarakat, namun untuk saat ini, diperuntukkan bagi para tenaga kesehatan.

Para Nakes dan pegawai Puskesmas, sebelum menerima Vaksinasi Vaksin Sinovac terlebih dahulu harus melewati beberapa tahapan atau screening untuk memastikan apakah para Nakes bisa menerima vaksin atau tidak.

Vaksinasi Vaksin Sinovac akan terus berlanjut, dimana bila ada nakes yang belum siap menerima vaksin, bisa dilakukan dilain waktu apabila nakes tersebut telah sehat atau siap menerima Vaksin Sinovac.

(Hengly)*